Iklan-atas-was-info1

Flipped Learning dan solusi pembelajaran era 4.0

Flipped Learning dan solusi pembelajaran era 4.0

Apakah Flipped learning itu? 

Flipped Learning dan solusi pembelajaran era 4.0 - Dalam bahasa indonesia flipped learning memiliki arti Pembelajaran terbalik. Lalu apa yang dimaksud pembelajaran terbalik?, Pembelajaran terbalik adalah pendekatan pedagogis di mana gagasan konvensional pembelajaran berbasis kelas terbalik, artinya siswa diperkenalkan dengan materi pembelajaran sebelum pertemuan atau tatap muka dikelas, kemudian pertemuan/ saat tatap muka dikelas digunakan untuk memperdalam pemahaman melalui diskusi dengan teman sebaya dan kegiatan penyelesaian masalah yang difasilitasi oleh guru. Dalam hal ini guru hanya sebagai fasilitator dalam pembelajaran dikelas. 

Dari mana istilah Flipped Learning itu? 

Istilah 'Flipped learning' atau pembelajaran terbalik mulai digunakan secara umum pada awal 2000-an ketika dipopulerkan oleh guru kimia yang bernama Jon Bergman dan Aaron Sams (Bergmann dan Sams 2012) dan pendiri Akademi Khan, Salman Khan (TED 2011). Tetapi dengan perkembangan teknologi yang begitu cepat, konsep pembelajaran flipped learning berkembang lebih jauh dari ini.

Baca: Daftar Learning Managemen System (LMS) terbaik untuk sekolah 

Pada tahun 1990-an, Profesor Harvard Eric Mazur mengembangkan model 'instruksi teman sebaya' di mana ia memberikan bahan (materi belajar) kepada siswa untuk mempersiapkan dan merenungkan sebelum pertemuan di kelas dan kemudian menggunakan waktu dalam kelas untuk mendorong pemikiran kognitif yang lebih dalam melalui interaksi teman dan tantangan guru/instruktur. Dia menyebut ini "pengajaran tepat waktu" (Crouch dan Mazur 2001). 

Model ini kemudian diperluas untuk memasukkan unsur-unsur teknologi. Pada Konferensi Internasional tentang Pengajaran dan Pembelajaran Perguruan Tinggi pada tahun 2000, sebuah presentasi disampaikan pada "Flip Kelas: Menggunakan Alat Manajemen Kursus Web untuk Menjadi Panduan oleh Sisi" (Baker 2000). Ini mengembangkan konsep 'flip' dan menekankan peran Sistem Manajemen Pembelajaran dalam menyampaikan materi kepada siswa sebelum pertemuan didalam kelas. Secara signifikan, peran guru diartikulasikan sebagai fasilitator dan pelatih atau pemandu. Penelitian selanjutnya berfokus pada gagasan 'membalik kelas' sebagai sarana untuk menyediakan lingkungan belajar yang inklusif di mana pembinaan dan pembinaan yang dipersonalisasi adalah norma (Lage, Platt dan Treglia 2000). 

Perkembangan pesat saat ini dan pertumbuhan dramatis dari pembuatan konten online, alat kolaborasi dan distribusi memberi para praktisi alat yang mudah diakses untuk memberikan pembelajaran yang terbalik. Pembuatan video ( Screenr dan Webinaria) dan alat distribusi ( Youtube dan Vimeo) memberikan peluang untuk membuat konten Flipped Learning atau kelas terbalik dengan mudah. Atau ada banyak media yang sudah tersedia untuk digunakan seperti ( ITunesU, Khan Academy, dan Open Yale Courses). Meskipun teknologi bukanlah prasyarat (konten berbasis teks membalik sama berharganya dengan konten video), tidak ada keraguan bahwa persimpangan teknologi web 2.0 dan teori pembelajaran telah memungkinkan Flipped Learning (pembelajaran terbalik) menjadi tambahan yang berharga bagi spektrum pembelajaran campuran.

Baca: Keunggulan Jurusan Pemasaran dan Bisnis Daring di SMK

Flipped Learning dan solusi pembelajaran era 4.0


Bagaimana cara kerja Flipped Learning (pembelajaran terbalik)? 

University of Texas Austin telah membuat animasi pendek untuk menjelaskan cara kerja kelas terbalik. 

Apa itu kelas terbalik? dari TEXAS Learning Sciences on Vimeo. 

Untuk mengetahui apa itu kelas terbalik, silahkan lihat di: https://vimeo.com/70893101 

Dalam pembelajaran tradisional, siswa memperoleh pengetahuan dalam konteks kelas dan kemudian dikirim untuk mensintesis, menganalisis, dan mengevaluasi ini saat pertemuan di kelas. Di kelas terbalik, siswa memperoleh pengetahuan sebelum kelas dan menggunakan waktu pertemuan di kelas untuk berlatih dan menerapkan konsep dan ide melalui interaksi dengan teman sebaya dan guru. Setelah pertemuan dikelas, siswa kemudian merenungkan umpan balik yang telah mereka terima dan menggunakan ini untuk kemajukan pembelajaran mereka. 

Bagaimana menggunakan Flipped Learning, dan di mana menggunakanya? 

Pembelajaran terbalik (Flipped Learning ) belum dievaluasi secara ketat sebagai pedagogi dalam pendidikan tinggi (HE), tetapi studi kasus muncul, dalam jumlah yang semakin besar, yang mendokumentasikan peningkatan yang terukur dalam motivasi siswa dan guru, peningkatan kehadiran di kelas, dan nilai yang lebih baik, sebagai hasilnya menggunakan pendekatan terbalik (Hamdan et al. 2013). 

Di Vanderbilt University di AS, peningkatan terukur dalam nilai tes dicatat ketika bagian dari kelas fisika pendaftaran besar dibalik pada 2011 (DesLauriers, Schelew dan Wieman 2011). Pada 2012-13, Universitas Queensland, Australia berhasil menerapkan pembelajaran membalik skala besar kepada lebih dari 1.000 siswa di berbagai disiplin ilmu. Universitas sekarang memimpin kemitraan global universitas dalam sebuah inisiatif untuk lebih memahami bagaimana pendidikan teknik dapat dirancang ulang menggunakan model pembelajaran terbalik dan bagaimana penyebaran dan penerapan praktik terbaik dalam pembelajaran terbalik dapat dipercepat (University of Queensland 2014). 

Di Inggris, Sekolah Ilmu Sosial dan Ilmu Komputer Universitas Manchester telah bereksperimen dengan membalik tutorial, dengan menyediakan video untuk menonton sebelum tutorial dan menggunakan waktu tutorial untuk kerja kelompok kecil, yang mencakup kegiatan pembelajaran berbasis masalah. Evaluasi sistem menunjukkan peningkatan umum dalam keterlibatan siswa dan menyoroti tantangan logistik dalam mengimplementasikan kelompok kecil yang bekerja dalam kelompok besar (University of Manchester 2014). 

Universitas dan sekolah-sekolah di AS adalah pengadopsi awal model terbalik dan konsep ini telah mendapatkan daya tarik di Inggris. Memang laporan pemindaian cakrawala memperkirakan pembelajaran terbalik sebagai innovasi 

0 Response to "Flipped Learning dan solusi pembelajaran era 4.0"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel Link-was-info

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel